Bisnis Sapi Qurban VS Bisnis Oriflame
By : Eka Fetranika

Bisnis sapi vs bisnis oriflame? Yang satu identik dengan cowok satu lagi cewek banget. Yang satu mainannya ternak sapi satu lagi mainannya kosmetik. Yang satu identik dengan bau satu lagi identik dengan wangi.... hahahahaa.... kontras banget kan?

Emberrrr...tapi itulah yang sekarang sedang saya jalani...

2 hari ini saya turun ke lapak sapi milik suami. Sejak akhir tahun kemarin, suamiku tercinta yang lulusan sarjana hukum dan mantan manager legal di sebuah perusahaan minyak milik bumn, memutuskan untuk mencoba merambah bisnis ternak sapi, khususnya untuk qurban.

Hmmm...jaga lapak sapi? Tau donk apa yang bakal saya temuin? Hahaahhaaa...ya udah pasti lah sapi + kotorannya. Untungggggg...aja, saya ini tipe orang yang bisa beradaptasi dengan segala medan jenis apapun. Jadi ya santai aja lah biarpun seharian harus bergaul sama sapi-sapi. Buat saya gak ada masalah lah kalau cuma itu aja.

Nah, yang jadi masalah itu justru nungguin pembelinya itu.... O makkkk....capek kali menanti seperti ini. Hari jumat kemarin, hanya ada satu orang yang menyambangi lapak saya. Itupun gak closing beli. Baru nanya-nanya aja. Sampai sore jam 5, gak ada lagi calon pembeli yang datang. Sedihhhh?? Bangeetttttt.... Downnnn?? Sedikiiiitttttt.... Tapi sudahlah, mungkin belum rejeki saya. Alhasil kemarin saya meninggalkan lapak di Sawangan dengan hasil nihil. Eh, tapi selama masa menunggu itu saya gak berhenti mencoba menjual lewat online. Menawarkan ke teman-teman atau sanak keluarga yang mungkin biasa qurban sapi. Artinya saya juga udah usaha kan ya? Gak cuma sekedar menunggu bola datang.... Tapi ya namanya memang belum rejeki, ya sudah, yang penting kan udah usaha.

So, ini hari kedua saya menunggu lapak. Kali ini saya menjaga lapak di UI, sementara lapak di sawangan dijaga mama saya. sementara suami, menunggu pembeli di kandang kami di Bogor.

Jam 7 pagi saya sudah standby di lapak UI. Sambil menunggu pembeli, sapi-sapi saya foto dan saya upload ke facebook sambil berharap ada yang melirik. Bbm teman-teman yang mau bantu menawarkan sapi di lingkungan mereka. Makasih buat @asty rastiya dan @emalia lukman yang udah bantuin yaa.... Gak papa walaupun belum keliatan hasilnya, tapi saya seneng banget ada yang mau membantu... Alhamdulillah juga ada seorang teman SMP yang tiba bbm minta kirimin foto sapi ya g harganya 15 juta. Siappp!!!! Untung tadi sapi2 udh difoto, jadi langsung send message...tinggal tunggu kabar selanjutnya...bismillahhh...

Sementara di lapak, Calon pembeli pertama datang sekitar jam 10an dan langsung menawar sapi yang dia inginkan. Sayang harganya gak cocok, jadi diapun pergi. Calon pembeli kedua datang. Utusan masjid katanya, mau cari 3 sapi tapi urunan dari warganya belum keliatan berapa. Jadi baru survey2 dulu. Gpp, catet no hpnya, nanti di follow up lagi.

Dan sekarang udah jam 1 siang lewat sedikit dan belum ada tanda- tanda kunjungan lagi....eits...sebentar..ada yang datang... Seorang bapak dari Kelapa Dua mau cari sapi buat qurban keluarganya, tapi katanya nanti dia datang lagi sama direktur keuangannya, alias Istrinya...Hehehee...gak papa belum closing juga. No hp udh dicatat, kok. Nanti saya telfon ya, Pakkkk...

Fiuhhhh....ternyata berjualan dengan cara konvensional begini bener2 menguras waktu, tenaga dan pikiran. Suamiku aja lagi stres banget sekarang sampe H-6 begini, sapi yang terjual baru sedikittttt... Banget. Ujung2nya jadi tiba2 naik darah deh...hadeuhhh... Sabar ya, darling...namanya juga orang jualan ya pasti gak gampang donk....

Saya tiba-tiba jadi kepikiran membandingkan bisnis ini sama bisnis oriflame yang juga sedang saya tekuni. Bisnis sapi suami ini, modalnya gak kira2. Bikin kandang, gaji karyawan, beli sapinya, pakannya, dll, pasti kebayang donk berapa kira2 modalnya. Muter baliknya pun lumayan lama, karena suami masih fokusnya untuk qurban. Sementara di Di oriflame, saya gak perlu keluar modal banyak. Cuma bayar Rp. 39.900 waktu join member, terus tambah modal katalog Rp. 37.900 minimal 20 katalog, modal pulsa Rp. 100.000 buat nelfon2 prospek dan downline, modal langganan bbm Rp. 90.000 tiap bulan, sama modal langganan internet Rp. 150.000/ bulan dan terakhir modal pembelian produk yang memang saya butuhkan untuk keperluan sehai- hari buat saya dan keluarga, mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Ya kira2 sekitar Rp. 600.000 lah tiap bulan. Jadi, modal saya rata2 hampir 1 juta perbulan. Tapiiii...sekarang alhamdulillah saya udah dapet bonus rata2 di atas 3 juta sampai 6 juta rupiah per bulan. Artinya saya udah balik modal kan? Bahkan dapat untung pula. Belum lagi hadiah2 dari oriflame banyak banget yang saya terima dalam betuk produk, uang cash yang ditransfer via bank acount saya, juga reward mencicipi hotel-hotel bintang 5. Belum lagi, bisnis oriflame gak perlu capek2 nungguin pembeli dan berkutat di tempat yang bau. Kalau ngerjain oriflame, biasanya nongkrongnya di cafe yang ada wifi... Bareng2 downline2 yang punya jiwa sama pula. Jadi berasa fun banget ngerjainnya. Duuuuhhhh...gak abis2 deh senengnya. Itu baru di level saya yang masih senior manager. Kalau udah di level yang lebih tinggi lagi, ya bonusnya tambah gede, rewardnya tambah banyak...jadi modal sejuta kalaupun nambah jadi 2 juta ya gak berasa juga kayaknya.... La wong bonusnya udh nyampe puluhan juta kan?

Tapiiii...berhubung jualan sapi udah jadi pilihan si Hubby, sebagai istri yang baik, saya mendukung aja deh...setidaknya dengan bantuin jualan sapi begini, malah makin menguatkan semangat saya untuk terus naik level di oriflame. Tapiiii...kalau hubby tetap mau bisnis sapi, ya mau gak mau, saya pun harus menjalani keduanya. Yang satu impian saya, satu lagi impian suami. Mudah2an kedua impian kami bisa selalu bersinergi ....

Semangatttttt!!!!!
Eka Fetranika
Facebook : Eka Fetranika
Twitter : @fetranika
Hp : 0818886286
Pin bb : 2673FEBE

Komentar

  1. Sukses dan semangat ka...moga-moga banyak yang beli, berdagang memang butuh kesabaran dan keramahan. :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer